Hajatan Nikah Berujung Kontes Waria Dibubarkan Polisi

Hajatan Nikah Berujung Kontes Waria Dibubarkan Polisi

Hajatan Nikah Berujung Kontes Waria Dibubarkan Polisi

Hajatan Nikah Berujung Kontes Waria Dibubarkan Polisi – Warga di Kabupaten Baru, Sulawesi Selatan dihebohkan dengan sebuah acara pernikahan yang mengundang sekelompok waria. Akibatnya, acara tersebut dibubarkan polisi karena memicu kerumunan di tengah pandemi virus corona.

Banyaknya warga yang menonton aksi para waria Poker IDNPlay Indonesia dikhawatirkan bisa menjadi penyebab penularan Covid-19.

Kapolres Barru AKBP Liliek Tribhawono Iryanto mengatakan, polisi membubarkan acara waria di Desa Cilellang, Kecamatan Mallusetasi, Kabupaten Barru, Sulawesi Selatan.

Kegiatan waria telah membuat warga datang menonton dan berkerumun. Acara yang digelar sejumlah waria pun melewati batas waktu yang diberikan.

Menurut Liliek, awalnya para waria meminta rekomendasi kepada Gugus Tugas Covid-19 untuk menghadiri acara pernikahan di rumah warga bernama Tirta Bactiar (40).

“Kejadian Rabu kemarin pukul 20.30 WITA,” kata Liliek, Kamis (19/11/2020).

Hanya saja, saat berada di lokasi, para waria malah menambah kegiatan mereka. Bukan hanya menghadiri acara pernikahan.

Ada tambahan acara seperti menamatkan bacaan Alquran. Kemudian dilanjutkan dengan kegiatan kontes waria diiringi musik organ tunggal.

Kegiatannya melewati batas waktu yang telah disepakati dengan petugas. Seharusnya sampai pukul 17.00 WITA. Tapi acara berlanjut hingga pukul 19.00 WITA.

“Iya awalnya itu mau acara nikahan. Tapi ditambah ada acara itu Alquran. Habis itu dilanjutkan acara itu kontes (waria),” jelas Liliek.

Adanya acara kontes waria tersebut, membuat warga marah. Lantas melaporkan kejadian itu ke polisi. Sebab, menyebabkan masyarakat terpancing berkumpul untuk menonton kontes para waria.

“Ada informasi dari masyarakat terus Polsek cek,” kata dia. “Iya. Tidak sesuai protokol. Perjanjian di sini sampai sore,” tambah Liliek.

Setelah melakukan koordinasi dengan pihak keluarga dan panitia, kata Liliek, kegiatan pun disepakati untuk dihentikan. Para waria yang berada di lokasi juga perlahan membubarkan diri secara tertib.

“Koordinasi dengan lurah dan sebagainya. Akhirnya dibubarkan. Setelah dibubarkan kru elekton juga menghentikan kegiatannya,” katanya.